Saturday, July 7, 2012

Seandainya Saya Bukan Seorang Muslim, Sudah Pasti Isu Warganegara Tidak Timbul

Saya lahir di daerah Arakan, Myanmar. Orang tua saya juga lahir di sana dan begitu juga nenek moyang saya. Terdapat banyak kelompok etnik di Myanmar. Hampir semua merupakan non-Muslim. Majoritinya terdiri dari penganut Buddha, dan beberapa golongan dari mereka adalah Kristian. Namun mereka semua telah diiktiraf dan diakui sebagai warganegara Myanmar.

Orang-orang Kristian ini juga menghadapi berbagai ancaman perkauman di Myanmar, tetapi tidak sehebat seperti yang dihadapi oleh Muslim Rohingya di daerah Arakan (kebanyakan isu perkauman hanya menimpa Muslim Rohingya) . 

Alasannya mudah - kerana mereka bukan orang-orang Buddha. Ada terdapat ramai orang China di Myanmar yang bermigrasi dari China, ketika ini mereka telah diakui sebagai warga negara Myanmar. Ada banyak orang-orang Bangladesh etnik Rakhine, terutamanya di daerah Arakan yang telah mendapatkan kerakyatan Myanmar. Ada banyak orang-orang Hindu yang bermigrasi dari India dan Nepal. Mereka semua ini telahpun diberikan status kerakyatan hanya kerana mereka bukan Orang Muslim.

Ada bukti-bukti sejarah bahawa di sana memang terdapat banyak golongan orang-orang China dan Hindu di Myanmar. Sekarang, dari mana mereka mendapatkan kewarganegaraan Myanmar? Seperti yang saya katakan sebelumnya, ada ribuan orang Bangladesh etnik Rakhine di daerah Arakan yang bermigrasi dari Bangladesh yang diiktiraf dengan rakyat Myanmar. 

Berdasarkan pendapat beberapa orang yang rasis, Rohingya adalah berasal dari Bangladesh kerana bahasa mereka mirip dengan bahasa Bangladesh. Saya ingin bertanya kepada orang-orang rasis itu, begini: 'Apa perbezaan bahasa Rakhine dan bahasa Burma? Bukankah bahasa itu hampir sama? Bahasa Rakhine adalah bahasa yang 80 persen-nya mirip dengan bahasa Burma. Apakah ini bererti bahawa orang-orang Rakhine adalah sama keturunan dengan orang Burma atau orang Burma berasal dari Rakhine? 

Sejumlah orang-orang rasis mengatakan bahawa agama orang Rohingya (Islam) dan kebudayaannya tidak sama seperti kita (warga Burma), bagaimana harus mereka diberikan kewarganegaraan? 

Padahal, mengikut logiknya seperti yang kita semua tahu, ada umat Islam di setiap negara di dunia yang terdiri dari berbagai bangsa dan budaya. Dan ada juga non-Muslim di negara-negara Islam. Contohnya, ada orang Buddha Rakhine di Bangladesh dengan kewarganegraan Bangladesh.

Apakah agama dan budaya mereka sama? Bolehkan alasan bahasa dijadikan faktor penilaian dalam menentukan sesebuah masyarakat itu layak untuk memiliki status warganegara ataupun tidak? Berdasarkan pendapat sejumlah orang-orang yang rasis, kaum Muslimin di Arakan tidak layak menjadi warganegara Myanmar hanya kerana mereka tidak dapat bertutur bahasa Burma. 

Alangkah melesetnya pandangan yang sedemikian, kerana kaum Muslimin yang berpendidikan di Arakan boleh bertutur bahasa Burma dengan fasih. Sedangkan lebih dari 90 peratus orang Rakhine di Arakan tidak fasih berbahasa Burma, malahan mereka bertutur dalam bahasa Rakhine. Di samping itu, sejumlah orang-orang Kachins, Chins, Mons, dan Shans dan lain-lain juga tidak dapat berbahasa Burma. Bukankah mereka warga negara Myanmar? Jelasnya (faktor bahasa) , tidak dapat dijadikan faktor penilaian dalam menetapkan kewarganegaraan penduduk di Myanmar. 

Sejauh yang saya perhatikan, orang Muslim di Arakan tidak lancar berbahasa Burma kerana mereka itu sebahagian besarnya terpencil (diblok) di utara daerah Arakan dan tidak ada pergaulan dan hubungan dekat antara orang Burma dan orang-orang tersebut (Muslim Rohingya). Kebanyakan dari mereka tidak dapat menemukan seorang warga Myanmar pun untuk dilawan bicara dalam bahasa Burma. 

Jadi, bagaimana mereka hendak berbahasa Burma? Kita harus berfikir secara logik daripada sekadar membuat tanggapan sewenang-wenangnya. Tiada pergaulan itu yang membataskannya sedangkan mereka (orang Muslim) yang memiliki hubungan dekat dengan warga tempatan Rakhine, dapat pula bercakap dalam bahasa Rakhine dengan fasih. Malah apa yang lebih buruk, banyak pelajar sekolah tinggi di Maung Daw dan Buthidaung sendiri pun tidak boleh berbahasa Burma dengan fasih kerana mereka diajarkan dalam bahasa tempatan dialek Rakhine walaupun buku-bukunya dalam bahasa Burma.

Selain dari itu, di India, etnik Talim, Telugu dan lain-lain, majoritinya tidak tahu berbahasa rasmi Hindi, apalagi bertutur dengannya. Bukankah mereka warga negara India? 

Di China, bahasa rasminya adalah Mandarin dan terdapat jutaan orang yang tidak dapat menguasai bahasa tersebut. Bukankah mereka warganegara China? Di Thailand, orang-orang yang tinggal di bahagian selatan tidak dapat berbahasa Thailand dengan betul. Bukankah mereka masih dianggap sebagai warganegara Thailand? 

Di Bangladesh, ada jutaan orang yang tidak dapat bertutur dalam bahasa Shudda Basha. Bukankah mereka warga negara Bangladesh? Ini adalah beberapa contoh. Orang-orang yang berfikiran terbuka, logik dan tenang pasti dapat memahaminya.

Di sini, saya ingin bertanya kepada orang-orang yang mengkritik Muslim Rohingya kerana tidak dapat berbahasa Burma secara fasih  'bagaimana mereka dapat berbicara secara fasih dalam keadaan yang mana mereka dilahirkan di daerah Arakan, dan mereka dipinggirkan di sebuah kandang seperti burung?.' Jadi, untuk memenuhi syarat sebagai kelompok etnik, adalah tidak seharusnya mereka diwajibkan untuk sesentiasa menggunakan bahasa yang dominan sebagaimana masyarakat majoriti.

Jadi, kesimpulan dari isu ini , saya fikir satu-satunya "kesalahan" besar bagi mereka - SAYA ADALAH SEORANG MUSLIM!

Aung Min, Muslim Arakan

0 comments , Luorang taknak komen ke ? :

Comment here

Kepada Member : Komen le bagi semangat
Kepada Pembaca : Komen le mana yg patut
Kepada Pencacai : Agak agak le kalo komen
Kepada Kaki Spam : Luorang takyah komen pon takpe ...Kah kah kah

 

Sama Sama Mendebik

Web / Blog PAS

Turut Mendebik

Sembang Je La

Site Info

free counters

Site Resources

Debik Karmic Copyright © 2011-12 Karmic Contact: Email To Karmic
Related Posts with Thumbnails